Assalamu'alaikum Wr. Wb. ----- SELAMAT DATANG DI WEBSITE RESMI PIMPINAN ANAK CABANG GERAKAN PEMUDA ANSOR WATULIMO ----- Semoga Bermanfaat Untuk Kita Semua!

Jumat, 31 Januari 2020

Jangan Pernah Lelah Mencintai Indonesia

Posted by ADMIN On Jumat, Januari 31, 2020

H. Yaqut Cholil Qoumas atau lebih dikenal dengan nama panggilan Gus Yaqut, lahir di Rembang tanggal 4 Januari 1975 dari pasangan K.H Muhammad Cholil Bisri dan Hj. Muhsinah Cholil. Masa kecil Gus Yaqut dibesarkan di lingkungan Pondok Pesantren Raudlatut Thalibin, Leteh, Kabupaten Rembang, yang merupakan pondok pesantren ayahnya. Ayah Gus Yaqut (K.H Muhammad Cholil Bisri) juga salah satu pendiri Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) sedangkan saudaranya Gus Yaqut yakni Yahya Staquf adalah salah satu tokoh Nahdlatul Ulama, yang saat ini menjabat sebagai anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres).

Gus Yaqut saat in mendapat kepercayaan sebagai Ketua Umum Pimpinan Pusat GP Ansor periode 2015-2020, yang merupakan organisasi sayap kepemudaan dari Nahdlatul Ulama. Selama menjabat sebagai Ketua Umum Pimpinan Pusat GP Ansor, Gus Yaqut adalah orang yang berdiri paling depan, dlama menyuarakan cinta tanah air dan tegas menolak paham radikal di Indonesia. K.H Bisri Mustofa (1915-1977) adalah kakek Gus Yaqut, sosok ulama terkenal yang meninggalkan banyak karya sekita 54 buah judul. Salah satu karya terkenal beliau adalah kitab tafsir Al-Ibriz. Pemikiran beliau lebih cenderung berada ditengah-tengah antara tekstual-skripturalis dan rasional. Beliau hidup dalam tiga era, yaitu era penjajahan, Soekarno dan orde baru.

Jabatan yang pernah diemban K.H Bisri Mustofa antara lain : Ketua Nahdlatul Ulama, Hizbullah Cabang Rembang, Majelis Islam A’la Indonesia (MIAI). Masyumi  Cabang Rembang, kepala Kantor Urusan Agama, ketua Pengadilan Agama Rembang, anggota konstituante, anggota MPRS dan Pembantu Menteri Penghubung Ulama. Di masa Orde Baru, K.H Bisri Mustofa pernah menjadi anggota DPRD I Jawa Tengah (Pemilu 1971) dari Fraksi NU dan anggota MPR dari utusan Daerah Golongan Ulama. Pada tahun 1977, beliau menjadi anggota Majelis Syuro PPP Pusat. Secara bersamaan, beliau juga duduk sebagai Syuriah NU wilayah Jawa Tengah.

Gus Yaqut adlaah putera ke empat dari K.H M. Cholil Bisri (anak pertama dari K.H Bisri Mustofa) Kiprah K.H M. Cholil Bisri dalam kegiatan politik tidak diragukan lagi. Pada pemilu 1982, beliau diminta untuk menjadi anggota DPRD tingkat I, tetapii beliau tolak (beliau hanya mau di DPRD tingkat II). Tawaran menjadi anggota DPRD tingkat I diserahkan kepada adiknya K.H A. Mustofa Bisri. Pada tahun 1992 beliau menjadi anggota DPRD RI dari PPP. Ketika NU mendirikan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), beliaupun turut aktif sebagai inisiator dan akhirnya terpilih sebagai Wakil Ketua MPR RI, menggantikan kedudukan Matori Abdul Jalil (Menteri Pertahanan Kabinet Gotong Royong). 

Gus Yaqut juga keponakan dari KH. A. Mustofa Bisri (Gus Mus). Gus Mus dikenal sebagai sastrawan dan budayawan yang lahir di Leteh, Rembang, 10 Agustus 1944. Gus Mus adik dari KH. M. Cholil Bisri ayah H. yaqut Cholil Qoumas. Dalam dunia politik, Gus Mus bersama Gus Dur dan beberapa Kyai sepuh lainnya ikut mendeklarasikan berdirinya PKB dan beliau perancang gambar lambangnya. Setelah KH. M. Cholil Bisri wafat, Gus Mus memimpin Pondok Pesantren Raudlatut Thalibin dengan dibantu KH. Yahya Cholil Staquf (Kakak Gus Yaqut). KH. Yahya Cholil Staquf adalah putera pertama KH. M. Cholil Bisri, pernah menjadi juru bicara Kepresidenan era Gus Dur yang saat ini menjabat sebagai Katib Aam PBNU dan salah satu anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Watimpres) Joko Widodo.

Karir H. Yaqut Cholil Qoumas
-    Ketua Umum PC PMII UI-Depok 1996 - 1999
-    Ketua DPC PKB Kabupaten Rembang 2001 - 2014
-    Anggota DPRD Kabupaten Rembang 2005
-    Wakil Bupati Rembang 2005 - 2010
-    Manager PSIR Rembang 2006 - 2007
-    Ketua Pimpinan Pusat GP Ansor 2010 - 2015
-    Ketua Yayasan KH. Bisri Mustofa Rembang 2012 – sekarang
-    Anggota DPR RI FPKB 2014 - 2019
-    Ketua Umum Pimpinan Pusat GP Ansor 2015 - 2020
-    Dewan Penasehat FKDT 2017 - sekarang

Sumber : Brosur Gus Yaqut

SILAHKAN BACA JUGA !


If you want to test someone’s character, give him respect. If he has good character, he will respect you more. If he has bad character, he will think is the best of all.

------------

Jika kamu ingin menguji karakter seseorang, hormati dia. Jika dia memiliki akhlak yang baik, maka dia akan lebih menghormatimu. Jika dia memiliki akhlak yang buruk, dia akan merasa dirinya yang paling baik.